Selasa, 29 Juli 2014 RSS Feed Bisnis TV Photos ePaper Indonesia Business Daily

Masalah Gas, Kadin Minta Penerapan Open Access & Unbundling

Lili Sunardi   -   Minggu, 14 Juli 2013, 13:33 WIB

BERITA TERKAIT

Bisnis.com, JAKARTA--Kamar Dagang dan Industri Indonesia meminta pemerintah segera menerapkan penggunaan pipa gas secara terbuka (open access) sesuai dengan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) No. 19/2009 tentang Kegiatan Usaha Gas Bumi Melalui Pipa.

Eri Purnomohadi, Ketua Distribusi dan Perdagangan Gas Kadin, mengatakan pengusaha menginginkan pelaksanaan pipa open access segera dilaksanakan sesuai Permen ESDM No. 19/2009. Kadin akan bertemu dengan pihak Kementerian ESDM untuk menyampaikan kajian terkait penerapan pipa open access dan unbundling.

“Saat ini masih ada beberapa ruas pipa yang masih belum open access, dan asih ada perusahaan yang belum unbundling. Padahal sudah ada Permen ESDM No. 19/2009 yang mewajibkan itu,” ujarnya, Minggu (14/7/2013).

Seperti diketahui, unbundling merupakan pemisahan peran perusahaan gas yang saat ini masih menjalankan fungsi pengangkutan (transporter) dan perniagaan (trader). Sementara pipa gas open access adalah pipa distribusi yang dapat dimanfaatkan secara bersama.

Eri mengungkapkan penerapan open access dan unbundling sebenarnya dapat mempercepat pemanfaatan bahan bakar gas (BBG). Apalagi, saat ini Pemerintah sedang melakukan percepatan konversi bahan bakar minyak (BBM) ke BBG untuk sektor transportasi.

Belum berjalannya penerapan pipa open access, lanjut Eri, menjadi kendala tersendiri dalam pengembangan stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG). Hal itu masih ditambah dengan belum ditetapkannya toll fee gas untuk transportasi yang melewati pipa milik PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk.

“Open access selama ini menjadi masalah. Misalnya di depan SPBU ada ruas pipa milik PGN, tetapi kan gasnya milik Pertamina. Belum lagi toll fee gas yang melalui pipa itu belum ditetapkan,” ungkapnya.

Menurutnya, setidaknya sudah ada lima perusahaan penjual gas (trader) di Jawa Timur yang tidak dapat menggunakan pipa gas di wilayah itu, karena perusahaan pemilik pipa belum menerapkan open access. Untuk itu, Kadin meminta Pemerintah mulai memberlakukan ketentuan open access pada pipa gas secara bertahap.


Editor : Bambang Supriyanto

Siapa peraih GRAND PRIZE 1 UNIT MOTOR Tebak Skor & Juara Brasil 2014? Klik DI SINI!.
 

THR dari Bisnis Indonesia: Berlangganan ePaper seumur hidup hanya Rp10 juta. Terbatas hingga 31 Juli, klik DI SINI!.

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.