INFRASTRUKTUR: ADB & Bank Dunia Tawari Utang ke Indonesia Rp224 T

Dua Lembaga pembiayaan multilateral menawarkan pinjaman dana mencapai US$16 miliar atau setara Rp224 triliun kepada pemerintah Indonesia untuk mendukung pembangunan proyek infrastruktur.
Lavinda | 02 September 2015 19:50 WIB
Pekerja menyelesaikan pembangunan rangka baja proyek infrastruktur di Jakarta. - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Dua Lembaga pembiayaan multilateral menawarkan pinjaman dana mencapai US$16 miliar atau setara Rp224 triliun kepada pemerintah Indonesia untuk mendukung pembangunan proyek infrastruktur.

Sofjan Wanandi, Ketua Tim Ahli Wakil Presiden, menyampaikan Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB) dan Bank Dunia (World Bank) menawarkan plafon pinjaman jangka panjang masing-masing US$5 miliar dan US$11 miliar.

“Pinjaman yang sekarang diusulkan ADB US$5 miliar, Bank Dunia US$11 miliar, karena infrastruktur kebutuhan uangnya jangka panjang,” ujarnya di Kantor Wakil Presiden, Rabu (2/9/2015) sore.

Dia menyebutkan pinjaman jangka panjang akan bertenor 30 tahun dengan keringanan pembayaran angsuran pokok atau gross period selama 10 tahun, dan tingkat bunga sekitar 1%-2%.

“Saya pikir semua bantuan pembiayaan infrastruktur diarahkan untuk diambil jangka panjang dengan bunga yang ringan,” katanya.

Kedua lembaga internasional itu sudah mengajukan proposal dan berpotensi besar disetujui pemerintah,“Sudah diajukan [proposal], saya kira mungkin akan disetujui.” 

Nantinya, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) akan membahas proposal pinjaman di level teknis, yakni menyesuaikan dana dan skema pinjaman dengan proyek-proyek prioritas pemerintah dalam buku biru atau blue book.

Tag : infrastruktur, bank dunia, adb
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top