PM MALAYSIA NAJIB RAZAK: Malaysia & RI Akan Lawan Kampanye Hitam CPO

Malaysia dan Indonesia akan melawan "kampanye hitam" yang berupaya mengganggu minyak sawit mentah (CPO) yang dijual oleh kedua negara dan meningkatkan penerimaan global dari produk yang berasal dari minyak sawit.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 02 Agustus 2016  |  16:38 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) dan PM Malaysia Najib Razak. - Reuters/Olivia Harris

Bisnis.com, KUALA LUMPUR - Malaysia dan Indonesia akan melawan "kampanye hitam" yang berupaya mengganggu minyak sawit mentah (CPO) yang dijual oleh kedua negara dan meningkatkan penerimaan global dari produk yang berasal dari minyak sawit.

Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak, yang mencatat bahwa CPO merupakan komoditas utama yang diekspor oleh kedua negara, menambahkan bahwa mereka  perlu untuk mengatasi masalah lingkungan yang mengenai produk.

"Kita perlu membuat studi bersama, tidak hanya pada pemasaran, tetapi juga untuk menanggapi [lingkungan] isu-isu tertentu sehingga produk minyak sawit dapat diterima di seluruh dunia,"  katanya,  yang dikutip dari Themalaymailonline.com.

Dalam laporan yang sama, Menteri Perdagangan Indonesia, Enggartiasto Lukita mengatakan Dewan Palm Oil Negara Produsen (CPOPC) akan segera melakukan penelitian untuk melawan tuduhan dari sebuah penelitian bahwa produk minyak sawit terkandung zat penyebab kanker.

Menteri mengatakan tuduhan ini telah menghambat masuknya Malaysia dan Indonesia ini CPO ke pasar Prancis.

Sebelumnya, menurut The Jakarta Post, standar lingkungan yang ketat di pasar negara maju seperti Uni Eropa telah menghambat ekspor Malaysia dan Indonesia ini CPO dan minyak sawit produk di sana.

Dua produsen CPO dunia atas telah membentuk CPOPC Oktober lalu untuk mencari solusi untuk industri, dengan negara-negara penghasil minyak sawit lebih akan bergabung dewan, ujar laporan itu.

Tag : kelapa sawit, pm malaysia
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top