Bisnis Indonesia - bisnis.com
Kamis, 29 September 2016

Pemerintah Komit Atasi Penurunan Produksi Minyak Mentah

Newswire Jum'at, 23/09/2016 22:09 WIB
Pemerintah Komit Atasi Penurunan Produksi Minyak Mentah
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati
Reuters/Beawiharta

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berkomitmen mengatasi kemungkinan penurunan produksi minyak mentah nasional dengan mengatasi isu yang menghambat pertumbuhan investasi oleh kontraktor di bidang usaha hulu minyak dan gas bumi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengemukakan dari berbagai situasi yang dilihat sejak 2007 hingga sekarang, faktor penurunan kegiatan di hulu tercermin dari jumlah produksi minyak mentah Indonesia yang merosot.

"Pada 2016, dari 800.000 barel per hari bisa menjadi 480.000 barel per hari pada 2020 apabila tidak dilakukan kebijakan mengatasi isu-isu di hulu. Artinya, penurunan ini sudah pasti akan terjadi," ungkapnya di Jakarta pada Jumat (23/9/2016).

Menteri berusia 54 tahun kelahiran Tanjungkarang (Bandar Lampung) itu mengatakan hal tersebut terjadi tidak hanya karena faktor sumur yang menua, tetapi juga tidak adanya kegiatan eksplorasi migas baru karena minimnya minat investor, sehingga perbaikan iklim investasi di sektor hulu jadi hal penting.

"Dari sisi Kemenkeu, ini sangat berkaitan erat dengan penerimaan dari sisi hulu dan hilir, serta bagaimana ini bisa menciptakan multipier effect," ucap Sri Mulyani.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman sekaligus pelaksana tugas (Plt) Menteri ESDM, Luhut B. Pandjaitan, mengatakan Kementerian ESDM pada 2017 akan melakukan survei seismik dua dimensi untuk melihat potensi-potensi minyak dan gas di dalam negeri. "Kami masih yakin, potensi minyak masih berkisar 100 miliar barel."

Survei seismik dua dimensi diharapkan mampu memudahkan penawaran potensi migas kepada investor. Seismik dua dimensi tersebut kebanyakan akan dilakukan di laut dalam.

"Kalau sampai dry hole, dengan tingkat kesuksesan Indonesia 39 persen untuk penemuan ladang minyak, maka akan sangat besar bebannya. Kalau (ditemukan) potensial, akan dilakukan seismik tiga dimensi agar menarik untuk para investor," ucap Luhut.

Reader's Choice: Pilih Topik menarik untuk Diulas oleh Harian Bisnis Indonesia. Klik di sini!
Apps Bisnis.com available on:    
more...