Angkasa Pura II: Kebersihan Bandara Soetta Jadi Prioritas

PT Angkasa Pura II (Persero) memberikan prioritas kebersihan Bandar Udara Soekarno-Hatta, terutama toilet mengingat bandara menjadi pintu gerbang utama dan pertama wisatawan asing saat datang ke Indonesia.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 25 April 2017  |  22:14 WIB
Petugas kebersihan melakukan aktivitas di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten , Senin (24/4). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, TANGERANG - PT Angkasa Pura II (Persero) memberikan prioritas kebersihan Bandar Udara Soekarno-Hatta, terutama toilet mengingat bandara menjadi pintu gerbang utama dan pertama wisatawan asing saat datang ke Indonesia.

"Kesan pertama yang dilihat wisatawan asing datang ke Indonesia adalah soal kebersihan seperti toilet dan itu menjadi prioritas kita," kata Direktur Servis dan Fasilitas Bandara PT Angkasa Pura II Ituk Herarindri dalam acara ISS Media Experience 2017 di Cengkareng, Banten, Selasa (25/4/2016).

Menurutnya, beberapa tahun yang lalu kebersihan toilet di Bandara Soekarno-Hatta terutama di Terminal I dan II sempat mendapat kritik sehingga mencoreng Indonesia dalam upaya menjaring wisatawan asing.

Berbagai upaya akhirnya dilakukan untuk melakukan perbaikan sehingga bandara terbesar di Indonesia itu kini sudah makin baik dari sisi kebersihan.

Khusus untuk Terminal III,  katanya, sejak mulai beroperasi tahun lalu masalah kebersihan sudah menjadi perhatian utama sehingga hingga kini nyaris tidak ada komplain soal kebersihan toilet.

"Kami tidak mau Bandara Soekarno-Hatta memiliki reputasi jelek soal kebersihan sehingga kita perlu ajak pihak lain umguk mengelola kebersihan bulan saja toilet tapi juga gedung dan fasilitas lainnya," katanya.

Terminal III, katanya, direncanakan pada awal Mei 2017 akan digunakan untuk penerbangan internasional Garuda Indonesia setelah sebelumnya hingga kini sudah digunakan untuk penerbangan domestik.

"Nanti secara bertahap seluruh penerbangan internasional maskapai asing akan menggunakan Terminal III," katanya.

Untuk itu pihaknya akan serius memperhatikan kebersihan Terminal III sehingga layak sebagai bandara terbersih dan termodern seperti bandara lain di luar negeri.

EVP-Head of Key Account Management PT ISS Indonesia Faisal Muzzaki mengatakan, kebersihan toilet selama ini memang menjadi perhatian khusus sehingga secara rutin harus dibersihkan.

Menurutnya, sebagai bandara yang banyak didatangi warga asing maka kebersihan toilet menjadi penting agar kesan pertama saat datang ke Indonesia adalah sebagai negara yang bersih dan beradab. "Sebenarnya bukan hanya mengerjakan kebersihan toilet saja tapi juga kebersihan gedung bandara juga harus dijaga," katanya.

ISS   pertama   kali didirikan di Copenhagen, Denmark, sejak 1901. ISS hadir di Indonesia sejak 1996 yang menawarkan berbagai layanan dari kebersihan,  keamanan, katering, pendukung perkantoran, pembasmi hama, pengelolaan taman dan lanskap, hingga mengelola parkir.

Saat ini perusahaan mempekerjakan lebih dari 62.000 karyawan dan beroperasi   di 11   kota   besar   melalui satu  kantor   pusat   dan   sembilan  kantor cabang yang tersebar di kota-kota besar di Indonesia.

Perusahaan memiliki jumlah klien lebih dari 3.500 perusahaan, dengan jumlah penyerapan tenaga kerja mencapai 1.000--2.000 tenaga kerja per bulan.

Tag : angkasa pura ii, bandara soetta
Editor : Hendra Wibawa

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top