Kecelakaan Konstruksi Kembali Terjadi, Waskita Karya Dapat Sanksi?

Kepala Sub Direktorat Teknik Jembatan, Dirjen Bina Marga Kementerian PUPR Sri Handono mengatakan pihaknya harus menunggu hasil investigasi untuk menentukan adanya sanksi tambahan atau tidak.
Irene Agustine
Irene Agustine - Bisnis.com 20 Februari 2018  |  14:15 WIB
Warga mengamati tim Labfor Bareskrim Pori melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) pasca robohnya tiang pancang pada proyek kontruksi pembangunan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) di Jalan D I Panjaitan, Jakarta, Selasa (20/2). Tiang pancang pada proyek kontruksi pembangunan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) yang roboh pada Selasa (20/2) sekitar pukul 03.00 WIB itu menyebabkan tujuh pekerja dari proyek tersebut terluka. ANTARA FOTO - Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA -- Kecelakaan konstruksi kembali terjadi di area kerja PT Waskita Karya (Persero) Tbk. tadi pagi, Selasa (20/2/2018). Kali ini, kecelakaan terjadi di proyek tol Bekasi--Cawang--Kampung Melayu yang mengakibatkan tujuh orang luka-luka.

Kejadian tersebut menambah daftar hitam kecelakaan konstruksi yang dilakukan Waskita dalam kurun waktu 6 bulan terakhir. Berdasarkan catatan Bisnis, dari 14 kecelakaan kerja yang terjadi sejak Agustus 2017, tujuh di antaranya dikerjakan oleh emiten berkode WSKT tersebut.

Rincinya, yakni proyek LRT Palembang (4 Agustus 2017), tol Bogor--Ciawi--Sukabumi (22 September 2017), tol Pasuruan--Probolinggo (29 Oktober 2017), tol Layang Jakarta--Cikampek II (16 November 2017).

Tol Pemalang--Batang (30 Desember 2018), Tembok Jalan Perimeter Proyek Kereta Bandara (5 Februari 2017) dan terakhir, tol Becakayu (20 Februari 2018).

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat sendiri  telah memberikan sanksi berupa teguran kepada PT Waskita Karya (Persero) Tbk. atas banyaknya kecelakaan konstruksi yang  terjadi pada area kerja perseroan itu dalam beberapa bulan terakhir. Utamanya, sanksi diberikan kepada proyek Kementerian PUPR yang sedang dikerjakan perseroan. 

Dengan kejadian kecelakaan kerja konstruksi kembali di area kerja Waskita Karya, akankah Waskita mendapat sanksi tambahan?

Kepala Sub Direktorat Teknik Jembatan, Dirjen Bina Marga Kementerian PUPR Sri Handono mengatakan pihaknya harus menunggu hasil investigasi untuk menentukan adanya sanksi tambahan atau tidak.

"Berdasarkan UU ada tingkatan sanksi itu ya mulai dari teguran sampai pencabutan izin usaha, yang terjadi kecelakaan lalu Pak Menteri sudah menetapkan sanksi, dan kalau yang sekarang ini investigasi masih proses sehingga kita tidak bicara dulu soal sanksi," katanya dalam konferensi pers di Kantor Proyek Waskita Karya, Jakarta Timur,  Selasa (20/2/2018).

Kepala Divisi III WSKT Dono Prawoto menambahkan pihaknya siap mengikuti arahan Kementerian PUPR termasuk evaluasi dan audit menyeluruh perihal mekanisme kerja perseroan itu.

"Kami siap dievaluasi semua kondisi yang sedang berjalan karena kami tidak menginginkan hal ini (kecelakaan) terjadi," katanya di tempat yang sama.

Tadi pagi, bekisting pier head di proyek tol Becakayu ambruk pada pukul 03.00 WIB dan menyebabkan 7 orang luka-luka.  Pada saat dilakukan pengecoran, pier head kondisi beton masih basah dan bekisting merosot sehingga jatuh.

Tag : waskita karya
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top