Bekisting Pier Head Tol Becakayu Ambruk, Dua Orang Jadi Tersangka

Penyidik Polres Metro Jakarta Timur menetapkan dua tersangka terkait ambruknya tiang ginder Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) yang melukai tujuh orang pekerja.
Newswire | 27 Februari 2018 16:17 WIB
Pekerja beraktivitas didekat proyek pascarobohnya bekisting pier head pada proyek konstruksi pembangunan jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) di Jalan D I Panjaitan, Jakarta, Selasa (20/2/2018). - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA -  Penyidik Polres Metro Jakarta Timur menetapkan dua tersangka terkait ambruknya bekisting pier head Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) yang melukai tujuh orang pekerja.

"Jadi dari (kejadian) Tol Becakayu kita tetapkan dua tersangka pada hari (Selasa) ini," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta Selasa (27/2/2018).

Kedua tersangka itu yakni Kepala Pelaksana Lapangan PT Waskita Karya berinisial AA dan Kepala Pengawas PT Virama Karya inisial AS.

Penyidik Polres Metro Jakarta Timur akan memproses hukum terhadap kedua tersangka tersebut namun tidak menjalani penahanan.

"Ancamannya di bawah lima tahun karena hanya menyebabkan luka," ujar Argo.

Polisi menduga kedua tersangka AA dan AS diduga kelalaian kerja yang menyebabkan orang lain terluka.

Dugaan itu berdasarkan pemeriksaan saksi dan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) dari tim Pusat Laboratorium dan Forensik (Puslabfor) Mabes Polri.

Sebelumnya, tiang ginder Tol Becakayu ambruk yang menimpa tujuh pekerja mengalami luka pada Selasa (20/2) dinihari sekitar pukul 03.00 WIB.

Ketujuh korban terluka itu yakni Supri (47), Kirpan (37), Sarmin (46), Rusman (36), Joni Arisman (40), Agus (17) dan Saldi (41).

Penyidik Polres Metro Jakarta Timur memeriksa sejumlah saksi termasuk pengawas dan manajer proyek, serta saksi ahli.

Sumber : ANTARA

Tag : tol becakayu
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top