Pertemuan Tahunan IMF - World Bank: Pengembangan Bandara Ngurah Rai Hampir Rampung

Tiga paket proyek pengembangan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai sudah mendekati 100%. Proyek ini ditargetkan selesai sebelum pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia, 8-14 Oktober 2018.
Newswire | 05 September 2018 09:13 WIB
Pekerja beraktivitas di proyek perluasan apron Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Senin (16/7/2018). - ANTARA/Fikri Yusuf

Bisnis.com, DENPASAR -  PT Angkasa Pura II hampir merampungkan proyek pengembangan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali.   

Tiga paket proyek pengembangan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai sudah mendekati 100%. Proyek ini ditargetkan selesai sebelum pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia, 8-14 Oktober 2018.

"Untuk pembangunan apron sisi barat seluas 8 hektare pengerjaannya sudah mencapai 94,5%," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat PT Angkasa Pura I Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Arie Ahsanurrohim di Denpasar, Rabu (5/9/2018).

Menurut dia, pencapaian tiga paket proyek pengembangan bandara itu berdasarkan hasil pemantauan selama periode 26 Agustus hingga 1 September 2018.

Arie menjelaskan memasuki minggu ke-25 pematangan lahan pantai sisi barat dan konstruksi apron barat bandara yang masuk proyek paket I itu untuk mengakomodasi kebutuhan parkir pesawat khususnya delegasi pertemuan IMF dan Bank Dunia.

Menurut dia, pembangunan apron barat seluas 8 hektare yang diperuntukkan khusus kesiapan pertemuan IMF-Bank Dunia merupakan bagian dari pengembangan apron barat seluas 35,75 hektare untuk jangka panjang.

Pengembangan apron sisi barat seluas 35,75 hektare yang dikerjakan kontraktor BUMN PT Pembangunan Perumahan (PP), lanjut dia, pengerjaannya kini sudah mencapai 63,9%.

Apron barat seluas 8 hektare, kata dia, diharapkan dapat menampung tiga pesawat berbadan besar seperti Boeing 747/Airbus A-330 atau enam pesawat berbadan sedang seperti Boeing 737.

Sedangkan untuk pengerjaan paket II yakni pembangunan apron timur dan pemindahan tempat pengelolaan limbah sudah mencapai 93,9% memasuki minggu ke-32.

Sedangkan untuk pengerjaan proyek gedung VVIP, gedung markas operasi Pangkalan Udara Ngurah Rai yang masuk paket III juga sudah mencapai 93,2% memasuki minggu ke-28.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan telah melakukan verifikasi untuk proyek pengembangan bandara, khususnya untuk apron barat dan timur.

Verifikasi dilakukan dengan mengukur titik koordinat yang tepat sesuai standar Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) dengan mengacu sistem geodesi dunia.

Proses verifikasi dan evaluasi tahap awal dilakukan di apron barat dan timur untuk menerapkan prinsip keselamatan dan keamanan agar tidak ditemukan adanya kekeliruan pada verifikasi akhir.

Di apron barat, petugas melakukan verifikasi untuk mengukur data perkuatan apron baru, penentuan koordinat parkir pesawat dengan menggunakan sistem GPS geodesi dan koordinat lain di antaranya sistem penerangan landasan pacu (AFL).

Demikian pula di apron timur, petugas melakukan verifikasi atas dimensi apron, kekuatan landasan, peralatan navigasi, penerangan dan marka apron serta pengukuran jarak antara ruang keamanan terbatas dan area publik seperti jalan raya.

Pertemuan IMF dan Bank Dunia dijadwalkan dihadiri sekitar 15 ribu delegasi dari 189 negara. Pertemuan berlangsung di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali.

Para delegasi itu di antaranya sejumlah kepala negara, menteri keuangan, gubernur bank sentral, investor, pelaku ekonomi, akademisi hingga media. 

Sumber : Antara

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top