BATAN: Kedelai dari Nuklir Lebih Aman Daripada Transgenik

Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) menilai kedelai hasil pengembangan nuklir yang dilakukan pihaknya lebih aman dibandingkan kedelai transgenik.
Sepudin Zuhri | 02 Desember 2013 13:27 WIB
Kedelai - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) menilai kedelai hasil pengembangan nuklir yang dilakukan pihaknya lebih aman dibandingkan kedelai transgenik.

"Melalui teknik mutasi radiasi, tidak ada yang perlu dikhawatirkan," ujar Kepala Pusat Aplikasi Teknologi Isotop dan Radiasi BATAN Hendig Winarno, Senin (2/12/2013).

Kedelai hasil mutasi radiasi tidak perlu dikhawatirkan, karena secara genetik setelah dilakukan radiasi tidak ada yang berubah. Selain itu tidak ada residu genetik.

Berbeda dengan kedelai transgenik di mana untuk memperbaiki gen kedelai, maka disisipi gen dari makhluk lain.

"Misalnya kedelai di Amerika Serikat, disisipi gen ikan yang berasal dari Amerika Selatan. Untuk ras tertentu, bisa menjadi penyebab alergi," jelas dia.

Bahkan, hingga saat ini, lanjutnya, belum ada izin untuk menanam benih kedelai transgenik.

Dia menjelaskan radiasi pada kedelai hanya dilakukan pada generasi pertama. Kemudian dilakukan seleksi dan pemurnian. Pada generasi ke empat dan ke lima dilakukan pengujian kualitas. Keunggulan varietasnya akan diketahui setelah melalui pengujian hingga generasi ke sepuluh sampai menjadi benih.

BATAN meluncurkan varietas kedelai unggul Gamasugen 1 dan 2 pada Senin. Kedelai itu memiliki beberapa keunggulan seperti umur panen singkat, produksi tinggi, tahan hama, serta tahan serangan binatang pengerat.

BATAN mengharapkan dua varietas unggul kedelai super genjah dapat berkontribusi dalam meningkatkan produksi kedelai nasional untuk swasembada kedelai pada 2014. (Antara)

Tag : transgenik, impor kedelai
Editor : Sepudin Zuhri

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top