ROYALTI BATU BARA: Triwulan I, Melonjak Lebih Dua Kali Lipat

Penerimaan pemerintah dari royalti batu bara pada triwulan pertama 2014 mencapai Rp11 triliun, atau meningkat lebih dua kali lipat dibanding periode sama tahun lalu sebesar Rp5 triliun.
News Editor | 02 Juni 2014 13:43 WIB
Penambangan batu bara. Penerimaan royalti melonjak lebih dua kali lipat - JIBI

Bisnis.com, NUSA DUA--Penerimaan pemerintah dari royalti batu bara pada triwulan I/ 2014 mencapai Rp11 triliun atau meningkat lebih dua kali lipat dibanding periode sama tahun lalu sebesar Rp5 triliun.

"Lonjakan pendapatan royalti ini merupakan dampak dari adanya optimalisasi pembayaran perusahaan tambang," kata Dirjen Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, R. Sukhyar usai membuka konferensi CoalTrans Asia 2014 di Nusa Dua Bali, Senin (2/6/2014).

Sukhyar mengaku bahwa peningkatan pendapatan ini bukan karena adanya peningkatan produksi dan terjadi justru pada saat gejala penurunan harga komoditas ini di pasar dunia.

Lonjakan peningkatan pendapatan dari royalti ini, kata dia, merupakan dampak dari perubahan perilaku perusahaan pertambangan yang mulai taat azas.

"Dua tahun sebelumnya banyak perusahaan yang menunggak royalti. Kini sudah mulai berubah," paparnya.

Menurut Sukhyar, jika perolehan royalti konsisten seperti tren tiga bulan ini, hingga akhir tahun pendapatan negara dari royalti batu bara akan mencapai Rp44 triliun. Angka ini jauh di atas target pemerintah pada 2014 yang mencapai Rp37,6 triliun.

Tahun lalu, pendapatan royalti batu bara mencapai Rp24,4 triliun sedangkan produksi periode Januari-April 2014 tercatat sebesar 147 juta ton. Secara keseluruhan, pendapatan negara dari sektor mineral dan batu bara masing-masing Rp140 triliun dari pajak, Rp24,4 triliun dari royalti batubara, dan Rp3,9 triliun dari royalti mineral.

Tahun ini pemerintah menargetkan pendapatan negara sebesar Rp156 triliun dari pajak, Rp37,6 triliun dari royalti batubara, dan Rp2 triliun dari royalti mineral.

Sumber : Newswire

Tag : royalti batubara
Editor : Ismail Fahmi

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top