BBM BERSUBSIDI: Solar Akan Habis 30 November, Premium 31 Desember

Pertamina memperkirakan konsumsi solar subsidi akan habis pada 30 November dan premium pada 19 Desember 2014.
Ismail Fahmi | 02 Agustus 2014 19:31 WIB
Pengisian BBM bersubsidi di SPBU Pertamina. Konsumsi BBM bersubsidi dibatasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA--PT Pertamina (Persero) mencatat konsumsi BBM subsidi jenis solar pada periode Januari-Juli 2014 mencapai 9,12 juta kiloliter atau 60% dari kuota BUMN tersebut sebesar 15,16 juta kiloliter.

Untuk premium, menurut Wakil Presiden Komunikasi Pertamina Ali Mundakir, realisasi konsumsi sampai 31 Juli 2014 sebesar 17,08 juta kiloliter atau 58% dari kuota 29,29 juta kiloliter.

Dengan realisasi tersebut, Pertamina memperkirakan konsumsi solar subsidi akan habis pada 30 November dan premium pada 19 Desember 2014.

"Kami berharap masyarakat memahami pelaksanaan pembatasan solar dan premium yakni demi kepentingan bangsa dan negara agar penyediaan BBM bersubsidi bisa cukup sampai dengan 31 Desember 2014 sebagaimana yang diamanatkan UU No 12 Tahun 2014 tentang APBN Perubahan 2014," ujarnya, Sabtu (2/8/2014) seperti dikutip Antara.

Seperti diberitakan Bisnis.com sebelumnya, Pertamina mulai 1 Agustus 2014 membatasi penjualan BBM subsidi untuk menjaga konsumsi tidak melebihi kuota APBN Perubahan 2014 sebesar 46 juta kiloliter.

Pembatasan tersebut sesuai Surat Edaran BPH Migas No. 937/07/Ka BPH/2014 tanggal 24 Juli 2014.

Sesuai surat edaran tersebut, pembatasan BBM bersubsidi dimulai untuk jenis solar per 1 Agustus 2014 di wilayah Jakarta Pusat.

Selanjutnya, mulai 4 Agustus 2014, penjualan solar bersubsidi di SPBU di wilayah tertentu di Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Bali akan dibatasi pukul 08.00-18.00 waktu setempat.

Wilayah tertentu tersebut difokuskan kawasan industri, pertambangan, perkebunan, dan sekitar pelabuhan yang rawan penyalahgunaan solar bersubsidi.

Sementara, SPBU yang terletak di jalur utama distribusi logistik, tidak dilakukan pembatasan waktu penjualan solar.

Untuk wilayah yang sudah menerapkan pembatasan ataupun pengaturan waktu penjualan solar seperti Batam, Bangka Belitung, dan sebagian besar Kalimantan tetap dilanjutkan sesuai aturan daerah setempat.

Kemudian, mulai 4 Agustus 2014, alokasi solar bersubsidi untuk lembaga penyalur nelayan juga akan dipotong 20 persen dan penyalurannya mengutamakan kapal nelayan di bawah 30 ton.

Sedang, mulai 6 Agustus 2014, seluruh SPBU di jalan tol tidak menjual premium bersubsidi dan hanya menyediakan pertamax.

Total SPBU di jalan tol mencapai 29 unit yang 27 di antaranya berada di Jakarta, Banten, dan Jabar, serta dua unit di Jatim.

BACA JUGA:

BBM BERSUBSIDI: Pembatasan Mulai Berlaku, Ini Jadwal Lengkapnya

o KEMENTERIAN ESDM Tingkatkan Pengawasan Pembatasan BBM Bersubsidi

o Jokowi-JK Harus Naikkan Harga BBM. Ini Sebabnya

o BBM BERSUBSIDI: SBY Sebaiknya Menaikkan Harga Sebelum Lengser

 

 

Tag : bbm bersubsidi
Editor : Ismail Fahmi

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top