Aplikasi Jongla Incar 1 Juta Pengguna di Indonesia

Aplikasi Jongla Incar 1 Juta Pengguna Di Indonesia.
Sholahuddin Al Ayyubi | 02 November 2015 01:52 WIB
/jongla

Bisnis.com, JAKARTA—Perusahaan teknologi asal Finlandia, Jongla memprediksi pasar aplikasi di Indonesia akan terus mengalami pertumbuhan sejalan dengan pertumbuhan pengguna internet di Indonesia. Karena itu, Jongla optimistis pihaknya dapat menarik satu juta masyarakat Indonesia untuk menggunakan aplikasi pesan instan Jongla.

CEO Jongla, Riku Salminen optimistis pihaknya dapat menarik konsumen pengguna aplikasi pesan instan lain seperti Whatsapp, Blackberry Messenger dan Line serta WeChat untuk beralih ke Jongla. Pasalnya menurut Salminen, Jongla memiliki berbagai fitur yang tidak dimiliki oleh aplikasi pesan instan yang lain, terutama dari sisi keamanan.

“Berkat  aplikasi  kami  yang  ringan,  konten  lokal  dan  juga  pendekatan  secara  viral  yang  dihasilkan  oleh  Open  Jongla,  kami bertujuan  untuk  memiliki  lebih  dari  1  juta  pengguna  Jongla  dari  Indonesia,” tutur Salminen kepada Bisnis dalam pesan singkatnya di Jakarta, Minggu (1/11/2015).

Dari sisi keamanan, Salminen menjamin sepenuhnya privasi dari pengguna aplikasi Jongla. Menurutnya, aplikasi Jongla telah dilengkapi dengan enkripsi yang cukup canggih, sehingga riwayat chat penggunanya tidak akan mudah bocor, seperti yang terjadi pada Whatsapp.

“Kami menjamin keamanan pengguna kami,” ujarnya.

Selain itu, Salminen juga mengemukakan Jongla memiliki banyak kelebihan dibandingkan dengan aplikasi pesan instan lainnya. Selain ukuran yang cukup ringan, Jongla juga memiliki fitur  Sound  Candy,  yang  dapat  menambahkan  efek  suara  unik untuk   menyuarakan  pesan,  membebaskan  kreativitas  pengguna  dengan  cara  yang baru.

“Fitur  terbaru Open  Jongla,  memungkinkan  pengguna  Jongla  untuk  mengirim  pesan  ke  siapa  saja  tanpa  peduli  aplikasi  chat  yang  digunakan  oleh  kontakny,” tukasnya.

Seperti diketahui, The Electronic Frontier Foundation (EFF) dalam laporan tahunannya telah mengungkapkan bahwa aplikasi WhatsApp merupakan aplikasi terburuk dari sisi keamanan privasi penggunanya. WhatsApp bersama dengan AT&T hanya mendapat satu bintang dari lima indikator penilaian yang tersedia pada penilaian EFF. EFF juga menyebutkan perusahaan lain yang dianggap kurang aman dan berada pada posisi di atas WhatsApp adalah Google dan Microsoft. Keduanya mendapat tiga bintang.

Menurutnya, ke depan para petani akan diberikan bibit yang lebih memacu produktivitas seperti bibit hibrida yang telah dikembangkan oleh Badan Tenaga Nuklir Nasional dengan capaian produksi 8 hingga 9 ton beras per hectare.

“Kami juga akan arahkan agar para petani bisa memproduksi bibit secara mandiri dengan syarat sudah tersertifikasi baik untuk pemakaian atau pun bisa dipasarkan ke luar daerah,” ujarnya.

Tag : aplikasi, Jongla
Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top