Ketangguhan Sensor dan Chips Inovatif Sony

Gempa yang mengguncang pulau Kyushu di barat daya Jepang setahun yang lalu menewaskan puluhan orang, ini menyebabkan puluhan ribu orang kehilangan tempat tinggal dan menjadi pengingat seberapa banyak rantai pasokan global untuk smartphone dan kamera digital bergantung pada Sony Corp.
Agne Yasa | 15 April 2017 12:42 WIB
kerusakan pabrik Sony di Kumamoto Jepang karena gempa April 2016 - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Gempa yang mengguncang pulau Kyushu di barat daya Jepang setahun yang lalu menewaskan puluhan orang,  mnyebabkan puluhan ribu orang kehilangan tempat tinggal dan menjadi pengingat seberapa banyak rantai pasokan global untuk smartphone dan kamera digital bergantung pada Sony Corp.

Gempa memengaruhi produksi sensor gambar, chip untuk mengubah partikel cahaya menjadi bit yang membuat gambar dan video digital menjadi mungkin. Untuk memimpin pemulihannya, perusahaan tersebut beralih ke insinyur veteran berpengalaman 33 tahun, Hiromi Suzuki, untuk mengamankan bagian yang dibutuhkan agar pabrik Kumamoto dapat kembali online.

Setahun berlalu dari gempa dan Sony membawa sensor ke dalam kenyataan yang disempurnakan, mobil penggerak sendiri, robot pabrik dan pesawat tak berawak saat lebih banyak mesin mulai menggunakan chip untuk melihat dunia di sekitar mereka. Dengan menguasai sekitar setengah pasar, dan pelanggan termasuk Apple Inc., Google dan Nikon Corp., ini membangun teknologi yang dipelopori pada tahun 1980-an dengan Handycam.

"Daripada menciptakan sesuatu untuk dilihat manusia, sensor gambar akan lebih banyak digunakan oleh mesin untuk diperhatikan. Entah itu Internet dari Hal-hal, mobil atau otomasi di pabrik, kemampuan untuk menafsirkan gambar akan menjadi fitur penting. Ini akan mendorong pertumbuhan," kata Suzuki, pemegang beberapa paten teknologi.

Tim Suzuki berhasil membuat Kumamoto kembali naik satu bulan lebih cepat dari jadwal, membantu Chief Executive Officer Kazuo Hirai memotong $540 juta dari kerugian operasi yang diharapkan dan, yang lebih penting, memungkinkan Sony mempertahankan pangsa pasarnya. Macquarie Group Ltd mengharapkan sensor untuk menghasilkan 17 persen laba operasi pada 2019.

"Gagasan bahwa kita semua dikelilingi oleh sensor gambar dan menggunakannya dengan cara yang baru dan menarik adalah bagian dari apa yang sedang coba dibangun oleh Sony. Mereka menangani pemulihan gempa dengan baik, bahkan sampai mengorbankan bisnis kamera mereka sendiri untuk melindungi pelanggan," kata Damian Thong, seorang analis Macquarie.

Pabrik Kumamoto terkena ratusan gempa selama tiga hari mulai 14 April tahun lalu. Skala terukur 7,3 skala Richter terbesar, merusak struktur inti pabrik, merusak peralatan khusus seperti tungku difusi.

Tim Suzuki berhasil memangkas masa pemulihan dari empat bulan menjadi tiga bulan, tapi dia yakin bisa disingkat menjadi kurang dari dua bulan untuk gempa dengan besaran yang sama. Itu adalah perbaikan penting di negara yang berada di jaringan seismik terpadat di dunia, menurut Survei Geologi A.S.

Setelah memulihkan Kumamoto, Sony memposisikan bisnis untuk menangkap lebih dari 49% pangsa pasar yang diperkirakan dipegang oleh Techno Systems Research. Dual kamera, yang sudah digunakan di iPhone 7 Plus dan Huawei P9, menjadi fitur utama untuk perangkat mobile dan menggunakan beberapa sensor untuk mensimulasikan efek "bokeh" yang mengaburkan latar belakang untuk memberi gambar tampilan profesional yang glossy.

"Dengan kamera ganda meningkat, jadi akan menuntut lebih banyak sensor gambar," kata Tetsuo Omori, seorang analis di Techno Systems, yang memperkirakan pasar akan tumbuh hingga sepertiga menjadi $12,7 miliar pada tahun 2020.

"Pertanyaannya adalah bagaimana Sony menangani investasi modal. Pabrik sudah berjalan dengan kapasitas penuh. Membangun yang baru mungkin tidak mungkin, jadi apa rencana dengan memeroleh lebih banyak dari yang sudah ada," tambahnya.

Selain meningkatkan jumlah kamera per ponsel, inovasi baru Sony adalah penyematan memori di dalam sensor gambar, sebuah desain yang diresmikan pada bulan Februari. Sensor tersebut menangkap lebih banyak cahaya, yang mengurangi gerakan blur dan memungkinkan video bergerak lambat yang menangkap hingga 1.000 frame per detik.

"Kami baru saja membuat inovasi apa yang bisa Anda lakukan dengan kamera di telepon Anda," kata Thong Macquarie.

Dia mengatakan bahwa chip yang baru dibuka ini memungkinkan pengambilan gambar sebanyak ratusan tembakan, lalu secara otomatis memberi mereka umpan melalui perangkat lunak yang menghasilkan foto terbaik.

"Kemampuan ini tidak akan terlihat oleh Anda, tapi idenya adalah Anda tidak akan pernah memiliki kesempatan yang terbuang sia-sia. Saya pikir Anda akan melihat bahwa orang akan bersedia membayar untuk itu," ujarnya.

Teknologi Sony sudah digunakan di dasbor mobil high-end, dimana sensor melacak gerakan tangan untuk mengendalikan musik atau navigasi GPS.

Thong juga mengharapkan sensor gambar memainkan peran kunci dalam realitas yang ditambah, yang menurut Apple dianggap sebagai fitur utama untuk iPhone 8 tahun ini, Bloomberg melaporkan bulan lalu.

Pada 2015, Sony membeli startup Belgia yang menciptakan model 3D dengan menggunakan cahaya untuk mengukur jarak. Di smartphone, Lenovo Group Ltd. Phab 2 Pro menggunakan teknologi serupa untuk memetakan ruang dalam 3D dan membiarkan hewan peliharaan virtual berjalan di sekitarnya, atau membiarkan perancang interior merencanakan tata letak ruangan dengan perabotan virtual.

Suzuki menyambut gembira dengan peran sensor gambar yang bisa dimainkan di mobil dengan penggerak sendiri, di mana Sony telah bermitra dengan Denso Corp., pemasok terbesar Toyota Motor Corp. Menangkap gambar bahkan di malam hari saat bergerak dengan kecepatan tinggi juga bergantung pada teknologi yang berakar pada Pekerjaan Suzuki dari tahun 1980-an.

"Kami memiliki sejarah 40 tahun dalam membangun teknologi ini, sedikit demi sedikit. Itulah yang membuat kita tetap di depan orang lain," kata Suzuki.

Tag : sony
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top