Mal Yang Tidak Berubah, Produknya Itu-itu Saja, Tunggu Nasib!

Jika sebelumnya mal baru mengganti desain atau konsep gerai tiap 5 tahun, maka sekarang perubahan desain setidaknya dilakukan tiap 2 tahun atau malah lebih cepat lagi.
Anissa Margrit | 26 September 2017 11:29 WIB
Mal di Jakarta - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kelesuan yang melanda sektor ritel Indonesia membuat pengelola pusat perbelanjaan harus kerja keras mengatur berbagai strategi demi menjaga trafik pengunjung.

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Stefanus Ridwan menuturkan strategi utama bagi pengelola mal dan peritel adalah melakukan perubahan atau penyegaran konsep agar lebih menarik bagi konsumen.

"Yang tidak berubah, tidak beriklan, produknya itu-itu saja, makin lama akan makin kalah saing," ujar dia kepada Bisnis, Jumat (22/9).

Hal ini tidak hanya berlaku bagi tenant yang menjual produk fesyen dan sebagainya, tapi juga restoran. Rasa makanan yang enak tidak lagi cukup untuk mendatangkan konsumen.

"Harus ada experience yang dirasakan pengunjung dan ada sesuatu yang bisa mereka ceritakan ke orang lain termasuk lewat penggunaan media sosial," terang Stefanus.

Proses adaptasi makin cepat dilakukan seiring dengan makin cepatnya perkembangan pasar. Jika sebelumnya tenant mal baru mengganti desain atau konsep gerai tiap 5 tahun, maka sekarang perubahan desain setidaknya dilakukan tiap 2 tahun atau malah lebih cepat lagi.

Harus ada experience yang dirasakan pengunjung dan ada sesuatu yang bisa mereka ceritakan ke orang lain termasuk lewat penggunaan media sosial

Namun, perubahan konsep harus dilakukan sesuai dengan target pasar yang dituju oleh pusat perbelanjaan tersebut.

Penerapan sistem omnichannel, di mana tenant dan pengelola pusat belanja mengawinkan konsep offline dan online juga dinilai penting karena lebih interaktif bagi konsumen.

Penyelenggaraan program promo pun bisa membuat pengunjung tetap datang. Selain diskon, bentuknya bisa berupa undian berhadiah. Oleh karena itu, diperlukan kerja sama yang erat dengan para tenant untuk menggelar kegiatan yang menarik dan interaktif.

Jika ada tenant yang terus merugi tapi tidak mau beradaptasi, Stefanus menyatakan pengelola mal pun tidak bisa membantu dan bisa saja kontraknya diputuskan berakhir.

Tag : mal
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top