IKM Bisa Menggenjot Produksi Spare Part Alsintan

IKM diyakini dapat menggenjot produksi suku cadang alat dan mesin pertanian dalam negeri, sekaligus menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang besar.
Regi Yanuar Widhia Dinnata | 25 Desember 2017 16:48 WIB
Petani menyemprotkan pupuk cair ke tanaman padi di Kelurahan Renteng, Kecamatan Praya, Lombok Tengah, NTB, Kamis (23/3). - Antara/Ahmad Subaidi

Bisnis.com, JAKARTA - Pabrikan alat dan mesin pertanian membutuhkan bantuan Industri Kecil dan Menengah (IKM) untuk memproduksi suku cadang yang dibutuhkan.

Wakil Ketua Umum Bidang Industri Asosiasi Perusahaan Alat dan Mesin Pertanian Indonesia (Alsintani) Henry Haryanto Yap menyampaikan komponen pendukung alat dan mesin pertanian (alsintan) harus diproduksi dalam negeri secara massal agar lebih kompetitif. Dengan demikian, tugas memproduksi alsintan juga diberikan kepada Industri Kecil dan Menengah (IKM) terutama untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri.

Cara ini diyakini dapat mendorong munculnya IKM baru, yang sekaligus juga dapat menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang besar. Pertumbuhan IKM di bidang ini juga diharapkan dapat menggantikan komponen pendukung alsintan yang sekarang masih didatangkan dari luar negeri.‎

"IKM dapat bekerja sama dengan balai penelitian dalam penguasaan teknologi untuk memproduksi alsintan," kata Henry kepada Bisnis, pekan lalu.

Untuk memperkuat industri alsintan, lanjut dia, yang harus dilakukan adalah meningkatkan layanan purna jual dan memperkuat industri bahan baku. Hal tersebut hanya bisa dilakukan dengan ‎adanya sinergi antara pemerintah, asosiasi, dan industri‎.

Pertumbuhan industri pendukung komponen alsintan diyakini dapat tercapai mengingat Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) untuk produk semisal traktor roda dua telah mencapai 90%. "Pemerintah dapat mendorong melalui kemudahan industri alsintan mendapatkan permodalan," imbuh Henry.

Tag : alsintan
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top