Trafik Pengunjung Mal Naik 20% Selama Imlek

Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Stefanus Ridwan mengatakan momentum Imlek biasanya mampu mengerek jumlah pengunjung di area tertentu di mal, tapi tidak sebanyak momentum Idulfitri.
Agne Yasa | 17 Februari 2018 15:41 WIB
Atraksi barongsai menandai dimulainya rangkaian program menyambut perayaan Tahun Baru Imlek di Senayan City, salah satunya pencatatan rekor MURI untuk sajian kue keranjang terbanyak. - Bisnis.com/Siti Munawaroh

Bisnis.com, JAKARTA -- Pengelola pusat perbelanjaan berharap momentum Imlek dapat mendorong peningkatan jumlah pengunjung di mal. 

Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Stefanus Ridwan mengatakan momentum Imlek biasanya mampu mengerek jumlah pengunjung di area tertentu di mal, tapi tidak sebanyak momentum Idulfitri. Umumnya, pengelola pusat perbelanjaan menghadirkan program khusus Imlek untuk menarik pengunjung.

"Trafik kunjungan mungkin tidak terlalu banyak naik, tapi ada beberapa mengadakan acara, seperti angpao atau hadiah. [Pengelola mal] menunjukkan khas Imlek seperti Barongsai, selalu ada. [Peningkatan trafik] 10%-20% lah ya," jelasnya kepada Bisnis, Sabtu (17/2/2018).

Sementara itu, Marketing Communication Officer Kota Kasablanka Sabrina Haunan menuturkan pihaknya menggelar sejumlah program khusus untuk Imlek kali ini. Pusat perbelanjaan itu menggelar acara bertajuk Pasar Taon Baroe pada 1-18 Februari 2018 di area Food Society, yang di antaranya menampilkan pertunjukan Barongsai, Tarian Seribu Tangan, dan fashion show.

Selain itu, terdapat pula program Lucky Angpao bagi yang berbelanja, dengan hadiah berupa cashback dan lain-lain.

Tag : pusat perbelanjaan
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top