Ekspor Masih Rendah, Ini Tantangan dan Masalah Indonesia

Asisten Deputi Pengembangan Logistik Nasional Kementerian Koordinator bidang (Kemenko) Perekonomian Erwin Raza mengatakan Indonesia memiliki beberapa tantangan dan masalah dalam ekspor.
Jaffry Prabu Prakoso | 21 Februari 2018 23:37 WIB
Perajin menjual mebel kayu berkeliling menggunakan sepeda motor, di Kalijambe, Sragen, Jawa Tengah. Furnitur merupakan salah satu produk ekspor Indonesia yang cukup menjanjikan. - Antara/Mohammad Ayudha

Bisnis.com, JAKARTA – Asisten Deputi Pengembangan Logistik Nasional Kementerian Koordinator (Kemenko) Perekonomian Erwin Raza mengatakan Indonesia memiliki beberapa tantangan dan masalah dalam ekspor.

Saat ini, menurutnya, pasar dunia mengalami perubahan permintaan yang begitu cepat dari segi diversifikasi produk baik barang dan jasa serta harganya yang semakin kompetitif.

“Tantangan lainnya adalah persaingan regional dalam pengembangan produk bernilai tambah dan akses pasar serta pembangunan konektivitas inland ke pasar global,” katanya di Jakarta pada Rabu (21/2/2018).

Sementara itu, masalah yang harus dihadapi yakni komposisi ekspor yang masih didominasi komoditas dasar serta begitu lambat diversifikasi produk bernilai tambah. Masih lambatnya perkembangan penetrasi pasar ekspor ke negara-negara nontradisional juga jadi kendala.

Indonesia juga memiliki sedikit perjanjian-perjanjian perdagangan internasional yang dapat membuka akses pasar.

Masalah terakhir yakni terbatasnya sumber ekspor yang memiliki keunggulan di setiap wilayah. Padahal, Indonesia memiliki kekayaan sumber daya alam yang variatif.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo ingin Indonesia lebih fokus dan konsentrasi pada investasi dan perdagangan luar negeri seperti sektor industri.

Hal ini karena ekspor Indonesia pada 2017 hanya US$145 miliar. Nilai tersebut masih kalah dengan Thailand sebesar US$231 miliar, Malaysia US$184 miliar, dan Vietnam US$160 miliar. Dengan sumber daya manusia yang melimpah, Jokowi merasa ada yang salah dan perlu diubah.

Tag : ekspor
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top