Maret 2018, BPTJ Terapkan Ganjil Genap di Tol Bekasi Barat dan Bekasi Timur

Pemerintah akan menerapkan kebijakan pembatasan kendaraan pribadi dengan skema ganjil genap di tol Bekasi Barat dan Bekasi Timur pada 12 Maret 2018.
Dewi Aminatuz Zuhriyah | 22 Februari 2018 14:41 WIB
Polisi memeriksa pelat nomor mobil di kawasan pembatasan lalu lintas ganjil-genap di sekitar Bundaran Senayan, Jakarta, Selasa (30/8). - Antara/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah akan menerapkan kebijakan pembatasan kendaraan pribadi dengan skema ganjil genap di tol Bekasi Barat dan Bekasi Timur pada 12 Maret 2018.

Kepala Badan Pengelola Jalan Tol (BPJT) Bambang Prihartono mengatakan penerapan itu akan dilakukan di setiap pintu masuk jalan tol Bekasi Barat dan Bekasi Timur. Kebijakan ini disebut sebagai hasil kesepakatan seluruh pemangku kepentingan dalam rapat koordinasi di Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Kemaritiman pada 30 Januari 2018.

“Hasil rapat ada tiga kebijakan yang disepakati yaitu jam operasional angkutan barang, pembatasan kendaraan pribadi dengan skema ganjil genap, dan prioritas layanan angkutan umum,” ungkapnya di Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Kamis (22/2/2018).

Pembatasan kendaraan pribadi dengan skema ganjil genap ini akan diberlakukan Senin-Jumat selama pukul 06.00 WIB-09.00 WIB. Dengan demikian, kendaraan plat genap hanya bisa masuk tol terkait pada tanggal genap dan kendaraa berplat ganjil hanya pada tanggal ganjil.

Namun, lanjut Bambang, kebijakan tersebut hanya bersifat sementara sampai pembangunan proyek light rail transit (LRT) rampung.

“Ini sifatnya sementara saja. Nanti kalau pembangunan LRT sudah [selesai] kami evaluasi apakah kebijakan ini sudah memenuhi kebutuhan masyarakat atau belum,” terangnya.

Tag : jalan tol
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top