9 Perubahan di Facebook Setelah Data 1 Juta Pengguna di Indonesia Bocor

Chief Technology Officer Facebook Mike Schroepfer mengatakan Cambridge Analytica mengumpulkan informasi pribadi milik 87 juta pengguna Facebook.
Demis Rizky Gosta | 05 April 2018 12:08 WIB
Loading the player ...

Bisnis.com, JAKARTA — Data milik lebih dari 1 juta pengguna Facebook di Indonesia bocor ke Cambridge Analytica.

Chief Technology Officer Facebook Mike Schroepfer mengatakan Cambridge Analytica mengumpulkan informasi pribadi milik 87 juta pengguna Facebook.

Data tersebut berdasarkan penelitian Facebook atas aplikasi thisisyourdigitallife yang digunakan untuk mengumpulkan data tanpa persetujuan pemilik lewat platform Facebook. Angka 87 juta pengguna didapatkan dari jumlah pengguna yang mengunduh aplikasi tersebut dan teman Facebook mereka.

Schroepfer mengatakan Facebook telah melakukan perubahan sistem untuk meningkatkan perlindungan atas informasi milik pengguna Facebook. Per Rabu (4/4), ada 9 perubahan yang telah dilakukan Facebook.

Pertama, aplikasi yang memanfaatkan application programming interface (API) berbasis fitur Event di Facebook tidak bisa lagi mengakses daftar tamu undangan atau unggahan yang tercantum di Wall.

Kedua, aplikasi membutuhkan izin Facebook dan admin untuk mengakses daftar anggota Facebook Group. Ketiga, akses aplikasi pihak ketiga terhadap seluruh fitur di dalam Facebook Pages membutuhkan izin Facebook.

Keempat, aplikasi yang menggunakan Facebook Login tidak bisa lagi meminta akses atas likes, check-ins, foto, unggahan, video, events, dan grup milik pengguna tanpa persetujuan Facebook. Pekan depan, aplikasi tidak bisa mengumpulkan data pengguna Facebook Login, jika pengguna tidak menggunakan aplikasi tersebut selama 3 bulan terakhir.

Kelima, perubahan pada API platform Instagram. Keenam, akun pengguna Facebook tidak bisa lagi dicari menggunakan nomor telepon atau alamat surel.Ketujuh, fitur daftar panggilan suara dan berkirim pesan di Messenger akan dihapus setiap 1 tahun. Facebook juga memastikan fitur ini tidak merekam konten dan waktu dari tiap panggilan suara dan pesan.

Kedelapan, Partner Categories dihentikan. Partner Categories adalah fitur yang memberikan aplikasi pihak ketiga kemampuan untuk menjalankan pemasaran tertarget ke pengguna Facebook.

Kesembilan, Facebook akan menunjukkan setiap aplikasi yang terhubung dengan akun pengguna di atas News Feed. Fitur ini akan tersedia mulai Senin pekan depan (9/4/2018). Pengguna yang informasinya bocor ke Cambridge Analytica juga akan diberitahukan.

Tag : serangan siber
Editor : Demis Rizky Gosta

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top