Pengusaha yang Mainkan Harga Pangan Saat Ramadan dan Lebaran Bakal Diberi Sanksi

Menteri Pertanian Amran Sulaiman akan memberikan sanksi tegas kepada pengusaha pangan yang mempermainkan harga, terlebih saat Ramadan dan Lebaran.
Lingga Sukatma Wiangga | 17 Mei 2018 14:40 WIB
Susana di pasar tradisional di Jakarta. - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Pertanian Amran Sulaiman akan memberikan sanksi tegas kepada pengusaha pangan yang mempermainkan harga, terlebih saat Ramadan dan Lebaran.

Hal itu disampaikannya setelah memberikan laporan kepada Wakil Presiden Jusuf Kalla terkait stok komoditas strategis yang aman di bulan suci.

“Kalau yang khusus lewat Kementerian Pertanian (Kementan). kami pasti beri sanksi. Katakanlah impor daging, pasti kami sanksi tegas kalau coba mainkan harga. Cabut [izinnya], tidak beri rekomendasi,” katanya di Kantor Wakil Presiden, Kamis (17/5/2018).

Pemerintah melalui Kementan, menurut Amran, sudah membahas hal itu dengan semua asosiasi pengusaha pangan.

“Kami sepakat jangan naikan harga karena stok lebih dari cukup,” terangnya.

Amran juga menuturkan bahwa JK telah memberikan arahan khusus yaitu stok komoditas strategis yang harus dijaga dan kebutuhannya dipetakan di seluruh Indonesia. Dengan demikian, ketersediaan pangan di tiap daerah bisa langsung diketahui dan jalur distribusi bisa disiapkan jika terjadi kenaikan harga.

Dia pun berharap Ramadan tahun ini tidak ada daerah yang rawan pangan dan meminta masyarakat tak khawatir akan kebutuhan pangan saat bulan suci.

“Bulog sudah siapkan stok dan lebih dari cukup,” imbuh Amran.

Tag : kementerian pertanian
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top