Proyek Blockchain Indonesia, HARA Terpilih Menjadi Representasi Asia Tenggara

HARA, perusahaan pertukaran data (data exchange) berbasis blockchain, mendapat kesempatan tampil sebagai finalis untuk acara Blockshow Oscar Europe 2018.
Newswire | 23 Juni 2018 11:47 WIB
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - HARA, perusahaan pertukaran data (data exchange) berbasis blockchain, mendapat kesempatan tampil sebagai finalis untuk acara Blockshow Oscar Europe 2018.

Sebelumnya, HARA terpilih sebagai pemenang pilihan favorit pengunjung pada acara Blockshow Oscar di Roma, Italia. HARA menjadi satu-satunya proyek Blockchain Asia yang masuk ke dalam Top 8 Startups berbasis blockchain dalam acara yang paling bergengsi di Eropa akhir Mei lalu.

Blockshow Europe 2018 disorot sebagai acara internasional terbesar yang menampilkan perkembangan solusi blockchain yang inovatif. Pergelaran acara di Berlin ini menampilkan lebih dari 80 pembicara internasional dan menghadirkan lebih dari 3.000 pengunjung internasional dari beragam industri yang berbeda.

HARA menampilkan penerapan platform pertukaran data terdesentralisasi (decentralized data-exchange platform), merujuk permasalahan pada ketersediaan informasi yang masih asimetris, dimana penetrasi internet diperkirakan meningkat 60%, sedangkan sebagian besar informasi dan dokumen publik berbentuk konvensional atau offline.

Hal tersebut menjadi hambatan dalam pembuat keputusan bisnis menjadi tidak efisien dan efektif, salah satunya dalam sektor rantai pasok makanan dan pertanian.

Hasil penelitian McKinsey Research tahun 2015, menyatakan bahwa sekitar 30% dari produksi pertanian dan makanan terbuang sia-sia karena kurangnya informasi dan terjadi kerugian sekitar US$940 miliar setiap tahunnya.

 

“Kami mulai dengan sektor pangan untuk mengimplementasikan sebuah pertukaran data agar data terbaru dapat diakses semua orang. Kami belajar bahwa ini hanya mungkin jika kami menyediakan insentif untuk berbagi data bagi semua pemberi data, termasuk petani,” kata Regi Wahyu, CEO HARA

 

HARA menghadirkan solusi inovatif untuk mengatasi akar permasalahan dari transparansi, ketersediaan, dan kegunaan data. Tim HARA yang terdiri dari ahli teknologi dan pelaku sosial telah membangun, mengembangkan, dan mengumpulkan data dengan berbagai pemangku kepentingan di Indonesia dalam 2 tahun terakhir.

 

Terdapat empat pemangku kepentingan untuk menciptakan ekosistem yang berkelanjutan. Keempat pemangku kepentingan terdiri dari: penyedia data (data provider) yang berbagi data mereka di HARA; pembeli data (data buyer) yang membutuhkan data untuk proses pengambilan keputusan; kualifier data (data qualifier) yang menilai data; dan layanan bernilai tambah atau added value yang mengubah data menjadi informasi rujukan dan laporan.

Siklus dalam Platform HARA ini dapat memberi insentif kepada penyedia data dengan berbagi 80% hasil yang diperoleh dari data yang mereka bagi didalam platform.

 

Tidak berhenti di Eropa, HARA juga menjajakan dan mengenalkan solusi inovatif dengan menjadi satu-satunya proyek blockchain Asia yang diundang menjadi pembicara dalam acara Climate Smart Agriculture (CSA) Summit yang bertempat di Kenya.

Regi Wahyu berbagi pengalaman tentang bagaimana ekosistem HARA telah meningkatkan penghidupan petani di Indonesia.

 

“Kami percaya dengan menerapkan teknologi blockchain dapat menciptakan solusi inovatif dalam ekosistem HARA, sekaligus memastikan adanya transaksi yang transparan dan dapat dilacak oleh semua orang. Tujuan HARA adalah untuk memberdayakan miliaran orang, kita tidak dapat melakukannya sendiri, diperlukan adanya kolaborasi," ujar Regi Wahyu.

 

CSA Summit menyatukan 300 perwakilan di level-menengah ke atas dari badan-badan PBB, investor, pemerintah, LSM, dan mitra sektor swasta untuk mengeksplorasi implementasi dan inovasi terbaik untuk CSA di Afrika sebagai pondasi untuk proyek di masa mendatang.

 

Bergerak melalui ketersediaan data dan dimulai dari sektor pangan dan pertanian, HARA menyediakan informasi terkait rantai pasok makanan dengan menghubungkan semua data dan melibatkan para pemain di sektor pangan dan pertanian, tidak terkecuali dari masyarakat.

 

 

 

Tag : data
Editor : Bambang Supriyanto

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top