CFS Center Tanjung Priok Masih Picu Pro dan Kontra

Kehadiran CFS Center di Pelabuhan Tanjung Priok masih menuai pro dan kontra.
Akhmad Mabrori | 23 Agustus 2018 13:47 WIB
Aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pegiat logistik yakin keberadaan fasilitas pusat konsolidasi kargo atau Container Freight Station (CFS) Center di Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta dapat menciptakan transparansi dan efisiensi biaya logistik penanganan barang impor berstatus less than container load (LCL).

Wisnu Wakita, praktisi logistik yang juga Komisaris PT Tata Waskita, mengemukakan meskipun fasilitas CFS Center di Priok belum termanfaatkan optimal oleh pelaku usaha, tetapi kehadirannya penting dalam upaya menata Pelabuhan Priok yang inovatif dan lebih baik.

"Kita tetap mendukung keberadaan CFS Center di Priok yang disiapkan PT Pelabuhan Indonesia II itu sebagai bagian program menurunkan biaya logistik, efisiensi pengawasan, dan transparansi layanan," ujarnya di Jakarta kepada Bisnis pada Kamis (23/8/2018).

CFS Center Priok merupakan area pusat konsolidasi kargo untuk barang impor berstatus LCL yang dilayani melalui pelabuhan itu setelah kontainer dibongkar dari kapal dari terminal kontainer.

Wisnu menambahkan jika ada yang mengaggap pemanfaatan fasilitas itu belum optimal, hal itu mesti dijadikan dorongan bagi pengelolanya untuk lebih gencar melakukan ekspansi pemasaran layanan tersebut.

"Fasilitas CFS Centre di Priok sudah lama dinantikan pelaku usaha sebagai layanan satu atap dalam menangani kargo impor LCL yang selama ini dilayani di banyak lokasi gudang CFS di luar pelabuhan," paparnya.

Dengan kehadiran fasilitas yang beroperasi sejak November 2017 itu, tuturnya, pemilik barang impor  LCL bisa melakukan penerimaan dan pengeluaran barang selama 24/7 di area tersebut.

Wisnu mengatakan selama ini pebisnis merasakan sejumlah depo pergudangan di luar Pelabuhan Priok belum operasi 24/7. CFS Center menjadi pionir menerapkan 24/7 dengan sistem IT yang terintegrasi dengan pemilik barang serta menerapkan single billing.

Jangan di Dalam Pelabuhan

Di sisi berseberangan, Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (ALFI) DKI Jakarta mengungkapkan sejak awal mereka sudah mengingatkan bahwa lokasi fasilitas CFS Center di Priok itu keliru. ALFI DKI berpandangan fasilitas itu jangan disiapkan di dalam pelabuhan karena akan menyebabkan kemacetan traffic, tetapi disiapkan di luar pelabuhan.

"Kalau di dalam pelabuhan, tidak efisien. Sekarang saja kondisinya macet, apalagi kalau ada CFS Center. Jadi, kami rasa para pelaku usaha logistik di Priok juga mempertimbangkan faktor efisiensi itu sehingga tidak menggunakan fasilitas tersebut," ujar Sekum ALFI DKI Jakarya Adil Karim.

Adil mengatakan, layanan kargo impor bestatus LCL saat ini sudah dilayani di sejumlah fasilitas pergudangan di luar pelabuhan yang masih masuk wilayah pabean dan cukai Pelabuhan Tanjung Priok.

"Pada praktiknya, layanan kargo impor LCL di luar pelabuhan saat ini tidak ada masalah mengingat layanan ini sifatnya business to business antara forwarder, pemilik gudang dan pemilik barang. Jadi, kalau mau dipusatkan di satu tempat saja, cukup sulit," ujar Adil.

Tag : tanjung priok
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top