Rupiah Melemah, Arus Peti Kemas Tanjung Perak Relatif Normal

Arus peti kemas ekspor dan impor di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya masih relatif normal dan tidak berubah meski tengah terjadi pelemahan rupiah terhadap dolar AS.
Peni Widarti | 06 September 2018 01:04 WIB
Suasana bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur. - Antara/Zabur Karuru

Bisnis.com, SURABAYA – Arus peti kemas ekspor dan impor di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya masih relatif normal dan tidak berubah meski tengah terjadi pelemahan rupiah terhadap dolar AS.

VP Corporate Communication PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III R. Suryo Khasabu menjelaskan berdasarkan data per Juli 2018, di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, arus peti kemas ekspor tercatat meningkat 8,48% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

"Arus impor juga meningkat 10,45%," ungkapnya dalam rilis pada Rabu (5/9/2018).

Dia menambahkan pertumbuhan arus logistik tersebut mendorong Pelindo III sebagai BUMN operator terminal untuk terus melakukan evaluasi dan inovasi layanan, terutama untuk jasa utama seperti bongkar muat dari kapal ke dermaga (stevedoring) dan pemindahan barang dari dermaga ke lapangan penumpukan atau gudang (cargodoring).

"Standar layanan kepelabuhanan akan ditingkatkan sehingga dapat memenuhi harapan pelanggan. Saat ini sedang proses pembahasan dengan beberapa pengguna jasa perusahaan, terutama dari sisi komersialnya," ucapnya.

Suryo menjelaskan evaluasi layanan akan dilakukan di seluruh pelabuhan yang dikelola oleh Pelindo III. Saat ini evaluasi sudah berjalan di Regional Kalimantan dan Regional Jawa Timur. Untuk wilayah lainnya akan dilakukan oleh Pelindo III secara bertahap.

"Kami targetkan dengan komunikasi yang intens, pada satu bulan ke depan kami sudah mencapai kata sepakat dengan pengguna jasa kami, dan tidak mengakibatkan gangguan layanan jasa kepelabuhanan yang disediakan oleh Pelindo III," tuturnya.

Tag : tanjung perak
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top