Duh, IKM Juga Kena Dampak Pelemahan Rupiah

Pelaku industri kecil dan menengah (IKM) disebutkan juga ikut terdampak oleh pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.
Annisa Sulistyo Rini | 26 September 2018 21:18 WIB
Direktur Jenderal IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih /JIBI/BISNIS - Nicholas Nuriman Jayabuana

Bisnis.com, JAKARTA--Pelaku industri kecil dan menengah (IKM) disebutkan juga ikut terdampak oleh pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.

Gati Wibawaningsih, Direktur Jenderal IKM Kemenperin, mengatakan untuk IKM yang memiliki pasar ekspor, tentunya tidak menjadi masalah besar pelemahan rupiah tersebut karena memiliki pendapatan dalam dolar AS. Namun, bagi IKM yang pasarnya di dalam negeri, bakal menjadi masalah.

"Kan bahan baku masih ada yang impor, jadi kalau pasarnya dalam negeri ya ada dampaknya," ujarnya di Jakarta, Rabu (26/9/2018).

Gati menyebutkan, IKM tekstil misalnya, masih mengimpor beberapa jenis bahan baku seperti poliester dan rayon. Industri furniture juga masih membutuhkan lem yang dikirim dari luar negeri.

Untuk membantu IKM supaya tidak terlalu terdampak pelemahan rupiah, Kemenperin memfasilitasi pemasaran ke pasar global. Tahun depan, Kemenperin bakal memfasilitasi 8 perusahaan yang memiliki produk berkualitas dan telah memiliki pasar ekspor untuk mengikuti pameran kerajinan terbesar di dunia, yaitu Ambiente di Frankfrut, Jerman.

Menurut Gati, saat ini permintaan dunia sedang bangkit. Produk-produk kerajinan yang banyak diminati pasar global antara lain kerajinan berbahan dasar kayu, tembaga, tekstil, kaca, dan sebagainya.

"Masyarakat yang mulai duit, mulai bangkit. Jadi, ekspor ke Amerika itu gampang," katanya.

Selain memfasilitasi pengusaha IKM untuk ikut pameran di luar negeri, Kemenperin juga membantu meningkatkan ekspor kerajinan dengan melakukan pembinaan dan bimbingan teknis serta membuka pasar untuk produk IKM dengan program e-Smart IKM.

Adapun, selama ini produk kerajinan dalam negeri banyak dikirim ke Amerika Serikat, Jepang, Belanda, Inggris Raya, Singapura, Jerman, dan sisanya ke beberapa negara lain. Gati menambahkan selama 4 tahun terakhir, Kemenperin sedang menjajaki pasar Eropa Timur melalui Rusia.

Pasar ekspor kerajinan sepanjang tahun lalu tercatat senilai US$251juta.

Tag : ikm
Editor : Maftuh Ihsan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top