Migrasi Pengemudi Grab Diprediksi Bakal Berlanjut

Migrasi massal yang dilakukan pengemudi Grab Indonesia ke Go-Jek diprediksi akan terus terjadi.
Newswire | 29 November 2018 18:07 WIB
Taksi "online" - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Migrasi massal yang dilakukan pengemudi Grab Indonesia ke Go-Jek diprediksi akan terus terjadi.

Kondisi itu terjadi akibat kurang baiknya skema kemitraan, seperti bagi hasil antara mitra dengan aplikator, algoritma penarifan serta jaminan keselamatan dan kesejahteraan bagi para pengemudinya.

"Selama itu tidak berubah, migrasi akan terus terjadi," kata pengamat kebijakan publik Universitas Indonesia (UI) Harryadin Mahardhika kepada pers di Jakarta, Kamis seperti dikutip Antara.

Ia melihat hal ini wajar terjadi, bercermin pada kondisi Grab yang menerapkan tarif terlalu rendah dan banjir promo sehingga mengorbankan pendapatan pengemudi.

"Grab di Indonesia terlalu berambisi mengejar valuasi dan pangsa pasar. Tapi kondisi kemitraan antar pengemudinya dibiarkan," katanya.

Harryadin melihat kondisi ini juga bisa dilihat dari antusiasme pengemudi lokal Singapura bergabung ke Go-Jek yang hari ini resmi masuk pasar Singapura.

Fleksibilitas manajemen dalam menerima aspirasi pengemudi juga jadi faktor yang membuat Go-Jek terlihat lebih menarik.

Bagaimana Go-Jek bisa merawat hubungan dengan mitranya, juga jadi pembeda yang masuk dalam pertimbangan para pengemudi.

Ia melihat Go-Jek juga perlu menerima migrasi dari pengemudi ini sebagai bukti keunggulan model bisnisnya.

Namun secara hitungan ideal pengemudi, Go-Jek juga perlu hati-hati supaya tidak mengurangi pendapatan mitra yang sudah ada.

"Perlu diterima secara bertahap dan memanfaatkan ekspansi Go-Jek ke kota-kota lain. Seleksi kualitas mitra juga tidak boleh jadi longgar," kata Harryadin.

Sumber : Antara

Tag : Grab Taxi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top